BATARAMEDIA.COM | Bupati Barru, Ir. H.Suardi Saleh, M. Si menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Evaluasi Perkembangan Pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro se Indonesia. Rakor tersebut diikuti secara virtual melalui aplikasi zoom di ruang Barru Smart Information Center (Basic) lantai II Kantor Bupati Barru, Senin (14/6/2021) malam.

Rapat dipimpin secara langsung oleh Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, diikuti Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian serta pihak terkait lainnya.

Airlangga mengatakan, sesuai arahan Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo, terkait PPKM Mikro, mulai tanggal 15-28 Juni 2021 untuk Daerah zona merah agar pengambilan keputusan bisa dilakukan secara cepat dan bisa dilakukan penebalan PPKM di wilayah-wilayah merah.

READ  Akibat Arus Pendek, 5 Rumah Dilanggau Dilalap Sijago Merah

“Terkait PPKM Mikro, tanggal 15-28 Juni untuk di Daerah merah seperti Madura agar dilakukan penebalan dengan koordinasi TNI/Polri dari Dandim dan Kapolres mengkoordinasikan PPKM, pengambilan keputusan bisa dilakukan secara cepat dan bisa dilakukan penebalan PPKM dan di wilayah-wilayah merah bisa diisolasi,” terang Airlangga Hartarto.

Pada kesempatan tersebut, Airlangga Hartarto mengutarakan, sesuai instruksi Presiden berdasarkan Tren kenaikan kasus maka perlu dilakukan peningkatan kapasitas tempat tidur diseluruh rumah sakit ditingkatkan 40 persen, khususnya Kabupaten/Kota dengan zonasi merah dan bed occupancy rate (BOR) di atas 60 persen.
Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, menekankan agar pelaksanaan vaksinasi dapat secara tepat waktu serta terwujudnya ‘herd immunity’ masyarakat.

READ  Halaman Depan Mapolres Barru Dipenuhi Karangan Bunga

Untuk itu lanjut Tito, diharapkan kepada Pemerintah Daerah dalam hal ini Bupati, agar menentukan daerah zona risiko tinggi, sedang dan rendah sampai pada tingkat Rumah Tangga (RT).

Selain itu Mendagri mengharapkan penentuan target penerima vaksin berbagai elemen dan kokasi pelaksanaan vaksin da lokasi pelaksanaan vaksin pada tempat yang biasa digunakan masyarakat untuk berkumpul.

“Sebaiknya ditentukan target penerima vaksin dan lokasi pelaksanaan yang mudah dijangkau masyarakat”, ujar dia.

Dibagian lain, Mantan Kapolri menegaskan agar tetap konsisten dalam penerapan Protokol Kesehatan (Prokes) seperti memperkuat upaya 3M (Tracing, Treatment dan Terting) disamping itu tetap memperhatikan 5M (Menggunakan Masker, Mencuci Tangan. Menjaga Jarak Jarak. Menghindari Kerukumunan dan Mengurangi Mobilitas.

READ  Bupati Kumpulkan Camat Untuk Rapat Penanganan Covid-19 di Kabupaten Barru, Menjelang HUT RI Ke-76.

Hadir bersama Bupati Barru, Wakil Bupati Barru Aska Mappe, Sekda Abustan, AB, Kapolres Barru diwakili Waka Polres, Dandim 1405/Pare Pare, Diwakili Perwira Penghubung/Dan Ramil kec. Barru, Staf Ahli dan para Kepala OPD Kab. Barru.

 

Penulis : HM

Editor.   : AB